Penelitian Genetika Manusia Indonesia Sudah Capai 60 Persen

Setelah mengambil sampel darah masyarakat Kepulauan Tanimbar, Maluku Tenggara Barat, tim peneliti dari Lembaga Biologi Molekuler Eijkman beralih ke warga Kepulauan Kei, Maluku Tenggara. Hal itu bertujuan meneliti asal usul keragaman genetika terkait kerentanan pada penyakit dan migrasi nenek moyang Indonesia.

"Penelitian tentang genetika masyarakat Indonesia sudah mencapai 60 persen. Kini kami akan ambil sekitar 100 sampel darah warga Kei," kata Ketua Tim Peneliti dari Lembaga Eijkman Herawati Sudoyo, Rabu (2/9/2015), di Tual, Maluku. Tim peneliti telah mengambil sampel darah 106 warga Tanimbar dari sejumlah desa pada 27- 31 Agustus lalu.

Direktur Complexity Institute Nanyang Technogical University- Singapura John Stephen Lansing, yang mengikuti riset itu, mengatakan, selain meneliti genetika, tim melacak asal usul manusia Indonesia melalui bahasa. "Kepulauan Tanimbar dan Kepulauan Kei punya posisi penting untuk melihat pemetaan migrasi manusia di Indonesia secara keseluruhan. Wilayah itu ada di pertemuan masyarakat berbahasa Papua dengan yang berbahasa Austronesia," ujarnya.

Secara mikro, riset di Kepulauan Tanimbar dan Kei itu diharapkan memberi petunjuk tentang asal usul dan migrasi masyarakat di dua kepulauan itu. "Misalnya, ada kepercayaan di masyarakat Kei bahwa nenek moyang asal Bali. Apakah benar? Itu nantinya bisa dibuktikan melalui jejak genetika mereka setelah hasilnya dikaji di laboratorium Eijkman," ucapnya.

Keragaman etnis

Menurut Lansing, ada arus utama pendapat di kalangan peneliti bahwa penutur Austronesia yang menghuni Indonesia bermigrasi dari Taiwan sekitar 5.000 tahun lalu. Namun, ada juga sebagian ilmuwan yang memercayai bahwa Nusantara justru asal dari penutur Austronesia.

"Banyak pertanyaan belum terjelaskan tentang asal usul manusia Indonesia dan bagaimana migrasinya. Studi genetika ini membantu menjawabnya. Namun, yang jelas, sebelum kedatangan masyarakat Austronesia dipercaya ada manusia modern yang menghuni kepulauan Nusantara," kata Herawati.

Penelitian genetika manusia Indonesia telah dilakukan Eijkman sejak tahun 1996. Populasi yang sudah diteliti adalah sebagian besar etnis di Sumatera, Jawa, Bali, Nusa Tenggara Timur, Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku Utara. Adapun Provinsi Maluku baru mulai dilakukan. "Dari penelitian ini, kami telah menemukan beberapa unsur genetika masyarakat Indonesia secara makro," kata Herawati.

Temuan itu antara lain mayoritas masyarakat Indonesia memiliki motif genetik Austronesia, sebagian kecil Austroasiatik, Papua, dan India. "Motif Papua ada di hampir semua etnis yang diteliti di Indonesia meski jumlahnya amat kecil, kecuali di Mentawai dan Nias yang murni Austronesia," ujarnya.

Adanya motif genetika Papua di hampir seluruh etnis masyarakat Indonesia menunjukkan bahwa Papua lebih dulu menghuni pulau-pulau sebelum kedatangan masyarakat Austroasiatik dan warga berbahasa Austronesia. "Masyarakat Papua kemungkinan tiba di Nusantara dari Afrika melalui India belakang, lalu menyebar hingga Australia 50.000 tahun lalu, dibuktikan dari jejak arkeologi di Australia. Sementara masyarakat Austroasiatik belum diketahui kapan tiba di Nusantara," kata Herawati.

Guru besar bidang genetika itu menambahkan, meski secara makro sudah bisa dipetakan keragaman genetika yang menyusun masyarakat Indonesia saat ini, secara mikro masih banyak hal harus diperjelas. "Di setiap etnis, keragaman tinggi. Misalnya, Minangkabau dan Batak, di dalamnya amat beragam," katanya.

Setelah pola genetika masyarakat diketahui, tantangan ke depan adalah mengetahui kerentanan dan daya tahan masyarakat di Indonesia terhadap penyakit genetika tertentu sesuai etnisnya. Setiap etnis memiliki kecenderungan berbeda. Misalnya, ada etnis yang cenderung resisten atau kebal terhadap malaria ataupun penyakit lain. (AIK)
Editor: Yunanto Wiji Utomo
SumberHarian Kompas
Share on Google Plus

About Ulayat Blog

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 comments :

Posting Komentar